Tuesday, January 6, 2009

mungkinkah disini berakhir segalanya?

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..

malam semalam, lama aku berfikir...
mungkinkah disini berakhir segalanya??
Siapa yang harus dipersalahkan???
apa yang akan terjadi hari-hari esok??

tiada kata yang mampu aku luahkan....
hanya memikir dan terus berfikir...

mengapa semuanya ini terjadi...
tergamaknya mereka....
membalas susu dengan tuba...

betullah kata Tun Mahathir, mengisi kemerdekaan rupanya lebih perit dan payah dari mendapatkan kemerdekaan, begitu jugalah dengan perjuangan ini..

apakah hati-hati ini harus ditaburkan lagi janji,
atas nama perjuangan, dirempuh segala onak dan duri,
namun, ia pasti terjadi lagi,
mengeraskan hati, biar terkunci mati...
agar segalanya untuk kemudian hari..
demi kesejahteraan di bumi ini..

ku sisipkan puisi ini, hayatilah pemuda pemudi

Kalau kita menjadi kayu

Kalau kita menjadi kayu
Biarlah jadi ghaharu atau cendana
Wangi dan bernilai tinggi
Atau paling tidak
Jika terpaksa cukuplah jadi
Kayu api
Asal punya harga diri

Tetapi jika mahu jadi kayu
Majal, keras dan padu
Seperti cengal, keruing atau meranti
Itu juga pilihanmu
Cuma, jangan pula nanti
Sampai sanggup jadi hulu
Yang rela diperkudakan kapak
Hingga tergamak menetak
Kaum sendiri

2 comments:

arnamee January 8, 2009 at 12:37 AM  

Salam akak..^_^

erm..Semoga semua nerakhir bila tiba masanya, bukan kat sni jer..

p/s:kat snie tu kat ne?
(hahaha..< anem sengal..sowi kak..tet..=p)

lieliq January 8, 2009 at 9:27 AM  

ntah la anem....kat sini tu dekat hati kami semua...hehehhe

  © Free Blogger Templates Blogger Theme by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP